Wednesday, 7 December 2016

Ahok Sudah Beritikad Baik, Umat Islam Mestinya Memaafkannya

Ahok Sudah Beritikad Baik, Umat Islam Mestinya Memaafkannya

JAKARTA - Organisasi kemasyarakatan (ormas) keagamaan Baitul Muslimin Indonesia (Bamusi) menilai ada distorsi informasi terkait pernyataan Gubernur DKI Jakarta Basuki T Purnama alias Ahok soal Surat Almaidah ayat 51 beberapa waktu lalu. Ormas sayap PDI Perjuangan itu meyakini ada pihak yang sengaja terus menggoreng pernyataan Ahok soal Almaidah 51.

Menurut Sekretaris Umum Bamusi Nasyirul Falah Amru, sebenarnya Ahok sudah meminta maaf jika memang dianggap bersalah karena menyebut Almaidah 51. Falah menyebut permintaan maaf Ahok itu sebagai bukti itikad baik.

“Permintaan maaf Ahok itu merupakan itikad baik. Semestinya kita sebagai umat muslim yang istiqomah harus memaafkannya," ujarnya di di Rumah Lembang, Menteng, Jakarta Pusat, Selasa (6/12).

Sayangnya, kata politikus PDI Perjuangan itu, niat baik Ahok meminta maaf malah diabaikan. Sebab, yang muncul justru sebagian kelompok yang terus memainkan kasus itu agar semakin keruh.

“Saya melihat, ada yang terus mengipasi kasus ini. Jadi, biarkan saja. Pak Ahok enggak ngerti Alquran, ya sudahlah, dimaafkan saja. Apalagi, sekarang Pak Ahok sudah menjadi tersangka, kurang apa lagi," sebutnya.

Falah menjelaskan, tidak tertutup kemungkinan ada oknum yang berusaha menggoreng kasus eks Bupati Belitung Timur itu. Dalam politik, sambungnya, kesempatan sekecil apa pun bisa dipakai sebagai senjata mematikan.

“Namanya pilkada, politik bermain di air keruh. Kasus Ahok ini terus digoreng oleh lawan politik. Kalau umat Islam melihat secara utuh videonya, saya percaya pak Basuki tidak akan dihakimi sedemikian ini sadisnya,” ungkap dia.(uya/JPG)